SIAPA PENCETUS NAMA INDONESIA

26 Januari 2009


SIAPA PENCETUS NAMA INDONESIA


Indonesia. Ya, nama yang memang sudah tidak asing lagi di telinga kita. Karena itulah nama dari Negara yang menjadi kebangsaan kita sekarang. Nama yang digunakan sebagai nama resmi Negara kita. Namun, pernahkah muncul di pikiran kita tentang siapa sebenarnya pencetus nama Indonesia tersebut. Berikut akan saya ceritakan tentang sejarah menarik dari nama INDONESIA.
Bagaimana nama Indonesia itu tercipta memiliki sejarah yang cukup menarik. Nama Indonesia tercetus pada saat jamuan makan malam tepatnya pada tanggal 14 April 1917. Para pelajar Indonesia (dulu Hindia Belanda) yang sedang berada di Negara Belanda diundang makan malam di Hotel Paulenz, Den Haag. Mereka adalah Soewardi Soerjaningrat, Abdul Moeis, R.M.A. Soerjo Poetro, dan kawan-kawan. Mereka tengah gencar-gencarnya memperjuangkan kemerdekaan Indonesia lewat perkumpulan pemuda sebangsa di Belanda.
Ketika piring dan sendok garpu berdentingan inilah, Soerjo Poetro (paman Soewardi Soerjaningrat) yang dikena sebagai penulis handal di Majalah Hindia Poetra jadi pusat perhatian. Apa pasal? Sebab ucapan beliau selalu tampil beda. Soerjo berkali-kali menyebut “Indonesia”, padahal yang lainnya kalau tidak menyebut “Indië” ya “Indiërs”.
Sejak saat itulah, para pelajar kita mulai kompak mengganti istilah Hindia Belanda menjadi Indonesia. Setahun kemudian, 12 Januari 1918, sebuah organisasi pelajar, untuk pertama kalinya memakai nama Indonesia. Namanya Indonesische Verbond van Studeerenden ( Serikat Pelajar Indonesia).
Lalu darimanakah nama itu didapat? Menurut M. Hatta, nama Indonesia sudah disebut oleh sarjana asal Jerman, Bastian, pada tahun 1884. G.R. Logan, seorang etnolog Inggris juga sudah menyebut nama Indonesia pada tahun 1850. Waktu itu ia menulis buku mengenai bangsa yang tinggal di kepulauan penghasil rempah-rempah. Saat itu orang Eropa memang banyak yang mengartikan “daerah penghasil rempah di timur” dengan kata India. Nah, Logan menggabungkan kata “India” dengan “Nesos” yang berarti kepulauan. India + Nesos jadilah Indonesia.

3 komentar:

p0Nx mengatakan...

berhenti seolah olah berbincang dengan pembaca

elo tuh nulis bukan ngobrol

jangan mubazir menggunakan kata-kata
cari yg efektif

parah bgt tuh tulisan

tidak layak

sorrii

tp itu kenyataanya

kalo mau nyeleneh

nyeleney sekalian kayak si raditya

p0Nx mengatakan...

cek juga justponx.blog.friendster.com

itu gue nulis secara asli
gak sok intelek
begituh

bisa dilihat lah beda kata" nya ama yg di blogspot

lebih nyeleneh

iyya
otentisitas memang penting

tapi jgn terlalu seperti berbincang
lo ingin mengemukakan pendapat lewat tulisan bukan ngobrol atau pun bahasanya tidak sama dengan kata" seperti narasi untuk acara jalan jalan di trans tv

begituh kira"

p0Nx mengatakan...

zona

updatenya lama bgt

penasaran nih dng tulisan selanjutnya